Politik dan Sosial Budaya

Jangan Dipandang Sebelah Mata, Neng Evi Bertekad Lestarikan Adat dan Budaya Bali


Badung, PancarPOS | Jangan sampai dipandang sebelah mata oleh masyarakat Bali, karena semangat Neng Evi Syamsiah yang terjun ke dunia politik terus bergerak konsisten untuk menjaga dan melestarikan adat dan budaya Bali. Hal tersebut akibat minimnya perwakilan perempuan dari Bali yang bersuara di DPR RI, bahkan bisa dikatakan nyaris tidak ada. Maka dari itu, Caleg DPR RI Dapil Bali dari Partai Demokrat nomor urut 6 ini, memilih maju terjun ke dunia politik sebagai Srikandi Demokrat untuk menyuarakan suara rakyat Bali khususnya kaum perempuan.

1th#ik-003.19/1/2024

[democracy id=”3″]

Terbukti hanya Neng Evi satu-satunya kandidat perempuan DPR RI yang setiap harinya memakai pakaian adat Bali, dan tekad perjuangannya di dunia politik pun tidak muluk-muluk dengan cukup berprinsip “Memperbaiki Apa yang Kurang Baik, dan Melanjutkan yang Sudah Baik”. Maka dari itulah dirinya benar-benar serius dalam menjaga dan melestarikan budaya Bali. Sebab tanpa ada budaya, Pariwisata Bali tidak akan berkembang pesat sampai mendunia. Neng Evi mengakui pesatnya kemajuan teknologi bisa mengancam tergerusnya budaya, akibat padatnya aktifitas masyarakat pada kehidupan sehari-sehari, sehingga dengan dirinya mencalonkan diri menjadi DPR RI untuk dipilih oleh rakyat Bali bertekad tidak akan menyia-nyiakan pemilihnya.

1bl#ik-098.31/12/2023

Salah satunya dengan cara menghadirkan pelatihan seni tari di banjar-banjar pada usia dini hingga dewasa, sebagai bentuk pelestarian budaya. “Saya pastikan diri saya akan konsen pada adat dan budaya, dengan menanamkan sendra tari pada usia dini diseluruh wilayah Bali dengan membuat pelatihan-pelatihan seni tari di banjar-banjar, bahkan saya nantinya juga akan menggandeng pemerintah setempat guna memperkuat ajeg Bali dalam pelestarian adat ,” ungkapnya usai menggelar acara Pematangan Tim Pemenangan Wilayah Badung, Caleg DPRI Partai Demokrat Dapil Bali, Neng Evi Syamsiah di Desa Bongkasa, Badung, pada Minggu Siang (21/1/2024).

1bl#ik-100.31/12/2023

[democracy id=”4″]

Diakui Neng Evi, dirinya masih sangat miris dalam memandang kehadiran Caleg Perempuan yang hanya dipandang sebelah mata saja, dan meragukan kinerja kaum perempuan dalam berkarir pada dunia politik. Sejatinya peran perempuan sangat penting sekali, sebab perempuan itu luwes, tak memandang siapapun, dan diplomasi perempuan juga sangat elegan. “Sejatinya perempuan itu lebih selektif, dan saya yakin ketika turun kemasyarakat kader perempuan lebih diterima,” ucapnya sambil menambahkan, kan negara sudah memberikan ruang pada kaum perumpuan, maka dari kesempatan harus kita ambil jangan di sia-siakan, dan tunjukan dengan maksimal eksistensi kaum perempuan pada dunia politik,” pungkas Neng Evi. tra/ama/yar

Baca Juga :

Tinggalkan Balasan


Back to top button