Ekonomi dan Bisnis

KPwBI Bali Bersama TPID Tabanan Optimalisasi Pengendalian Inflasi Jelang Galungan


Denpasar, PancarPOS | Kantor Perwakilan Bank Indonesia Bank Indonesia (KPwBI) Bali menggelar High Level Meeting (HLM) Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kabupaten Tabanan dalam rangka optimalisasi program pengendalian inflasi daerah, sekaligus persiapan menjelang Hari Raya Galungan dan Kuningan. Rapat dilaksanakan secara daring, Rabu (3/11/2021) yang dipimpin oleh Bupati Tabanan, I Nyoman Gede Sanjaya dan diikuti oleh seluruh anggota TPID Kabupaten Tabanan dan instansi terkait. Pada kesempatan itu, mewakili Kepala KPwBI Bali, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Rizki Ernadi Wimandi mengapresisasi kehadiran Bupati Tabanan selaku pemimpin rapat. Hal ini sesuai dengan arahan Menteri Koordinator Perekonomian selaku Ketua Tim Pengendalian Inflasi Pusat (TPIP) dimana kehadiran Bupati/Wakil Bupati dalam rapat TPID sebagai wujud komitmen Kepala Daerah atas pelaksaan program pengendalian inflasi di daerahnya. “Kami berharap agar program unggulan yang diusung TPID Kabupaten Tabanan telah menerapkan aspek digitalisasi pada UMKM pangan sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo pada Rakornas Pengendalian Inflasi 2021,” ujarnya.

1bl#ik-21/8/2021.

Selanjutnya, Rizki menjelaskan bahwa tingkat inflasi di sebagian besar wilayah Indonesia di bawah sasaran inflasi 3% ± 1%. Secara khusus, tingkat inflasi yang terjadi di daerah Bali-Nusa Tenggara adalah 1,58% (yoy) dan Bali sebesar 1,40% (yoy). Pencapaian inflasi ini terbilang bagus, namun masih belum optimal karena faktor utama penyebabnya adalah turunnya demand masyarakat selama masa pandemi Covid-19. “Komoditas utama penyumbang inflasi sepanjang Januari higga September 2021 ialah daging babi, canang sari, minyak goreng, cabe rawit, dan cabai merah,” jelasnya. Bank Indonesia menengarai sejumlah komoditas pangan dan non pangan yang sering muncul pada saat Hari Raya Galungan dan Kuningan setiap 7 (tujuh) bulan sekali. Dari kelompok makanan diantaranya daging ayam ras, telur ayam ras, daging babi, cabai rawit, dan cabai merah. Sementara dari kelompok non-makanan diantaranya emas perhiasan dan canang sari. Rizki mendorong seluruh anggota TPID untuk memanfaatkan website SIGAPURA (Sistem Informasi Harga Pangan Utama dan Komoditas Strategis) untuk memantau perkembangan harga dan stok pangan terkini.

1bl-bn#5/1/2020

“Untuk itu, data yang diinput di SIGAPURA haruslah berkualitas dan up to date. Hal ini sangat penting bagi Kepala Daerah untuk memantau ketersediaan bahan pokok dan keterjangkauan harga setiap saat,” paparnya, seraya menyebutkan seluruh anggota TPID berkomitmen untuk terus memantau perkembangan harga komoditas pangan menjelang Hari Raya Galungan dan Kuningan. Di samping itu, fungsi pendataan harga dan stok bahan pangan di aplikasi SIGAPURA juga akan terus diperkuat. Harapannya data tersebut akan menjadi acuan bagi pemerintah daerah dan pemerintah pusat dalam mengeluarkan kebijakan yang tepat untuk membantu melakukan pengendalian inflasi daerah. Dalam sambutannya, Bupati Tabanan mengarahkan seluruh anggota TPID untuk bersinergi dalam pembuatan inovasi program untuk mendukung pertumbuhan ekonomi daerah khususnya di sektor pangan mulai dari hulu hingga ke hilir. Permasalahan utama yang saat ini dihadapi yaitu dari aspek pemasaran atau pasca panen. Untuk itu, diperlukan sebuah mekanisme yang mengatur penetapan harga komoditas yang diperlukan masyarakat melalui regulasi sehingga para petani merasa aman dalam melakukan budidaya dan terjaminnya akses pemasaran hasil produksinya. “Kami berharap HLM TPID Kabupaten Tabanan ini dapat mencari solusi penanganan inflasi daerah hingga ke tingkat desa,” tutupnya. tim/ama

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Back to top button
Website is Protected by WordPress Protection from eDarpan.com.

Close