Nasional

Gubernur Koster Sangat Mendukung UU Cipta Kerja


Denpasar, PancarPOS | DPR RI bersama Pemerintah pada tanggal 5 Oktober 2020 telah mengesahkan Undang-Undang (UU) Cipta Kerja. Dimana aturan tersebut bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja yang luas bagi rakyat Indonesia secara merata di seluruh wilayah NKRI. Undang-Undang tersebut juga menyederhanakan 79 undang-undang, 1.244 pasal kedalam 11 klaster pembahasan. Untuk itu Gubernur Bali, Wayan Koster sangat mendukung dan mengajak komponen bangsa memahami keberpihakan UU tersebut bagi pekerja/buruh.

2mg#bn-7/10/2020

“Penyederhanaan perizinan, persyaratan investasi, ketenagakerjaan, kemudahan, pemberdayaan dan perlindungan UMK-M, kemudahan berusaha, dukungan riset & inovasi, administrasi pemerintahan, pengenaan sanksi, pengadaan lahan, investasi dan proyek pemerintah serta kawasan ekonomi,” terang Gubernur Bali Wayan Koster di Denpasar, Sabtu (10/10/2020).

Lebih lanjut dikatakan, UU Cipta Kerja merupakan terobosan hukum untuk penyederhanaan, sinkronisasi dan pemangkasan regulasi atas banyaknya aturan dan regulasi (hyper-regulasi) yang menghambat pencapaian tujuan untuk penciptaan lapangan kerja melalui metode Omnibus Law. Mendorong peningkatan investasi yang mampu menciptakan lapangan kerja bagi para pencari kerja, memberikan pelindungan kepada para pekerja, serta meningkatkan kesejahteraan keluarga pekerja dengan tetap memberikan perlindungan dan kemudahan bagi UMK-M dan Koperasi.

1bl#bn-28/8/2020

Selanjutnya mampu membuka lapangan kerja seluas-luasnya bagi rakyat Indonesia secara merata diseluruh wilayah NKRI untuk memanfaatkan Bonus Demografi yang kita miliki sehingga dapat keluar dari jebakan negara berpenghasilan menengah (middle income trap). Sehingga Gubernur Koster menegaskan UU Cipta Kerja sangat bermanfaat bagi Pekerja/buruh yang mencakup sembilan hal.

Yakni mengatur, 1. Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT), 2. Upah Minimum (UM), 3. Rencana penggunaan tenaga kerja asing hanya untuk tenaga ahli, 4.Pesangon dibayarkan sebesar 25 kali gaji, dimana 19 kali ditanggung pemberi kerja dan 6 kali ditanggung Pemerintah. 5. Jaminan kehilangan pekerjaan. 6.Pengaturan waktu kerja menjadi lebih fleksibel untuk pekerjaan paruh waktu, ekonomi digital (paling lama 8 jam/hari dan 40 jam/minggu). 7. Pengusaha tetap wajib memberikan waktu istirahat dan cuti bagi pekerja/buruh, 8.Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dilaksanakan berdasarkan kesepakatan antara pengusaha dengan pekerja/buruh. 9. Jaminan sosial yang diberikan kepada pekerja/buruh berupa jaminan kesehatan, kecelakaan kerja, hari tua, pensiun, kematian, dan jaminan kehilangan pekerjaan.

1bl#bn-29/8/2020

“UU Cipta Kerja sangat bermanfaat bagi pelaku usaha dan UMK-M, yang mencakup, kemudahan dan kepastian dalam mendapatkan perizinan berusaha, dengan penerapan perizinan berbasis risiko dan penerapan standar. Pemberian hak dan perlindungan pekerja/ buruh untuk meningkatkan daya saing dan produktivitas. Mendapatkan insentif dan kemudahan, baik insentif iscal maupun kemudahan dan kepastian pelayanan dalam rangka investasi. Adanya ruang kegiatan usaha yang lebih luas, sesuai bidang usaha yang diprioritaskan. Mendapatkan jaminan perlindungan hukum serta penyederhanaan dan pencegahan korupsi dalam proses perizinan,” terang Gubernur Koster.

Mendalami secara cermat dan utuh substansi UU Cipta Kerja yang telah disahkan, maka ditegaskan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota di Bali menyatakan sangat mendukung adanya UU Cipta Kerja. Diyakini Presiden RI memiliki niat baik dan komitmen kuat untuk melakukan reformasi melalui terobosan hukum yang berkaitan dengan upaya penciptaan lapangan kerja baru, pelindungan dan kesejahteraan pekerja/buruh. “Penyederhanaan birokrasi dan kemudahan investasi, serta kemudahan, pemberdayaan, dan pelindungan UMK-M maupun perkoperasian demi kebaikan, kemajuan, dan daya saing bangsa Indonesia dalam menghadapi semakin ketatnya persaingan global,” tandasnya.

1bl-bn#5/1/2020

Dengan demikian berbagai isu seperti uang pesangon akan dihilangkan, UMP akan dihapus, cuti dihapus, PHK dilakukan secara sepihak, jaminan sosial dan kesejahteraan akan hilang, dan penggunaan tenaga kerja asing secara bebas adalah tidak benar. Oleh karena itu, Gubernur Koster menghimbau kepada masyarakat, pekerja/buruh, mahasiswa, dan pelajar agar mengarahkan pemikiran berkaitan dengan pelaksanaan UU Cipta Kerja masih sangat memungkinkan disampaikan kepada Pemerintah Daerah, Pemerintah, dan DPR RI dalam penyusunan Rancangan Peraturan Pemerintah dan Peraturan Presiden.

“Tidak mudah terpengaruh oleh berita-berita melalui media sosial yang menyesatkan (hoax.), dan tidak lagi melakukan aksi demonstrasi, apalagi bersifat anarkis yang merugikan kepentingan umum, terlebih dalam masa pandemi Covid-19. Saya mengajak seluruh komponen masyarakat di Bali agar terus menjaga situasi dan kondisi yang nyaman, aman dan damai serta menjaga persatuan dan kesatuan kehidupan berbangsa dan bernegara dibawah kepemimpinan Presiden RI, Bapak Ir. Joko Widodo. Sesuai dengan karakter dan jati diri asli masyarakat Bali, gilik-saguluk, salunglung sabayantaka, parasparo, sarpana ya,” harapnya.

1th-ks#1/7/2020

Untuk itu pula disampaikan, atas nama masyarakat dan Pemerintah Daerah, Gubernur Bali memberi apresiasi dan mendukung penuh tindakan tegas dan humanis yang dilakukan oleh aparat keamanan khususnya Polda Bali dalam mengendalikan aksi demonstrasi yang terjadi di Bali pada tanggal 8 Oktober 2020. mas/ama

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Back to top button
Website is Protected by WordPress Protection from eDarpan.com.

Close