Olahraga dan Pendidikan

Unud Gelar Investment Summit Program Wirausaha Merdeka Tahun 2022


Denpasar, PancarPOSUnud menyelenggarakan kegiatan Investment Summit Program Wirausaha Merdeka Universitas Udayana Tahun 2022 dengan tema acara “Membangun Mindset Bukan Hanya Omzet”. Kegiatan ini dibuka secara resmi oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Prof. Ir. Ngakan Putu Gede Suardana, MT.,Ph.D.,IPU bertempat di Ruang Terbuka Hijau Universitas Udayana Kampus Sudirman Denpasar, Selasa (13/12/22).

Koordinator MBKM Unud yakni Dr. Ir. I Ketut Sardiana, M.Si dalam hal ini menyampaikan, kegiatan hari ini dilaksanakan selama dua hari yaitu tanggal 13-14 Desember 2022. Kegiatan ini dalam rangka Investment Summit dan juga Gebyar Kewirausaha. Investment Summit adalah mempertemukan antara mahasiswa peserta program wirausaha merdeka dengan para investor yang sudah diberikan pembelajaran atau pembekalan mengenai kewirausahaan melalui berbagai tahapan mulai dari workshop kemudian magang di wirausaha, UKM, dan ada juga Boot Camp untuk menyusun bisnis dan sekarang dia membuat prototipe yaitu model atau contoh dari produk bisnis yang dibuat dan sekaranglah akan dipamerkan. Selanjutnya Investor di undang untuk melihat dan menilai apakah produk ini layak dikembangkan menjadi wirausaha.

Kegiatan Investment Summit ini diikuti oleh 103 boot. Dalam satu booth tersebut terdiri dari satu kelompok dan setiap kelompok dengan satu produk usaha terdiri dari lima mahasiswa. “Jadi ada 511 wirausaha peserta WMK  yang ikut dalam Investment Summit ini, dan kemudia dari Wira Usaha Merdeka juga terdapat sekitar 250 peserta,” ujar Koordinator MBKM Unud.

Sementara itu Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Unud Prof. Ngakan Putu Gede Suardana dalam sambutannya menyampaikan, pendidikan tinggi sebagai lembaga pencetak SDM masa depan dituntut melaksanakan pembelajaran inovatif, fleksibel dan adaptif sehingga menghasilkan lulusan memiliki Kemampuan yang komprehensif yaitu hard skill maupun soft skill yg baik.

MBKM merupakan kebijakan yang mendorong mahasiswa Indonesia untuk menguasai berbagai keilmuan atau keahlian yang berguna untuk menambah daya saing, portofolio dan kualitas masa depan saat sudah menjadi lulusan.

Lebih lanjut Wakil Rektor menyampaikan bahwa mahasiswa diharapkan dapat menjadi agen perubahan (agent of change) yang membantu meningkatkan kualitas ekonomi masyarakat dan menjadi agen penggerak (agent of driven) dalam memberikan solusi inovasi untuk membuka lapangan pekerjaan melalui peluang dan perkembangan bisnis mahasiswa, serta menjadi agen pelopor (agent of creator) untuk menumbuhkan potensi kewirausahaan baru di Indonesia.

“Program-program yang kita laksanakan ini baik dari kementerian maupun dari Unud adalah untuk meningkatkan kompetensi lulusan sehingga employability rate lulusan kita meningkat  yaitu salah satunya dengan membuka lapangan usaha secara mandiri,” ujarnya.

Sumber: http://www.unud.ac.id

Baca Juga :

One Comment

Tinggalkan Balasan


Back to top button